Tapi se-saat…


Akhirnya …lenaku menghadir luka di hatinya..

Benar ..tak pernah sesaat ku lihat raut wajah itu..

getar dari nada …

aku keliru…

Ku lihat dia ….ah kenapa riak itu menikam aku?

aku tunduk…pantas ngerti..

Memandang dia lagi…kelu..

terserah..andai amokmu bisa mencuci dosaku

andai amokmu bisa meyembuh darah cintamu

andai amokmu bisa …menjadi Bisa

Tapi se-saat …

kudus…terlihat kecewa,parahnya ternganga.

Ya Allah …amok tidak bisa menghancurkan Cintanya!

Advertisements

Fatwa Pujangga…


T’lah kuterima suratmu nan lalu
Penuh sanjungan kata merayu
Syair dan pantun tersusun indah, sayang
Bagaikan madah fatwa pujangga

Kan kusimpan suratmu nan itu
Bak pusaka yang amat bermutu
Walau kita tak lagi bersua, sayang
Cukup sudah cintamu setia

Tapi sayang sayang sayang
Seribu kali sayang
Ke manakah risalahku
Nak kualamatkan

Terimalah jawapanku ini
Hanyalah doa restu Ilahi
Moga lah kau tak putus asa, sayang
Pasti kelak kita kan bersua…